LIVING IN FRANCE

stuck with u.

stuck with u (baca: lockdown).

mungkin dari kalian beberapa ada yang udah tau kalo di prancis udah lockdown kedua dan sedang mengalami gelombang kedua COVID yang ternyata…. its real!

nah, yang kedua ini apa ya rasanya, kayak just hit all of us harder and all of sudden. sejak (un)lockdown bulan mei lalu paling enggak sampai bulan agustus akhir kemarin, transisi masa pandemi tuh kayak berasa aja gitu di sini, meski memang bisa dibilang malah kebablasan banget sih! nongkrong-nongkrong di kafe/restoran tanpa masker, jalan-jalan gak pake masker, etc. mungkin gak hanya di negara yang ku tinggali sekarang ya, tapi di beberapa negara tetangga (dan Indonesia) juga demikian. gak taunya si virus ini malah semakin aktif terutama saat kita udah memasuki musim gugur ke musim dingin, sampai beberapa hari yang lalu jumlah kasus positif di sini mencapai 80.000 ++ per harinya.

sampai suatu ketika, udah sekitar 2-3 minggu ini aku sempat berada di momen, ‘gue gak tau mau ngapain lagi. gak tau mau ngerjain apa’, bener-bener kayak unmotivated aja melakukan apapun, termasuk ngeblog. padahal aku udah menyusun jadwal untuk diri sendiri fokus buat ngelanjutin belajar bahasa prancis dan belajar bahasa korea, sambil ngelamar kerjaan yang mapan di sini.

fyi, susah ternyata cari kerja di negara maju kalau kita datang dari negara berkembang, apalagi dalam masa-masa pandemi begini. meskipun dari awal rasanya ‘oke gue siap buat restart cari kerja once di Prancis’ tapi ternyata susah banget, terlebih kalau kita cuman lulusan S1 yang terkadang tingkat pendidikannya berbeda sama di prancis. kita gak bisa menyamakan jenjang pendidikan dan karir yang kita miliki dulu di indonesia dengan ketika kita di sini. duh, kalo ngeluarin uneg-uneg tentang ini bisa panjang sendiri. next time aja ya dibahas~

nah, kalo soal belajar bahasa korea, aku itu emang orangnya lumayan kompetitif ya. gak cuman sama saudara sendiri, tapi bahkan sama suami pun begitu. jadi, karena suami bisa ngomong 4 bahasa, prancis (of course), inggris, spanyol dan sedikit indonesia, then aku jadi merasa wah aku harus bisa mulai belajar dan menguasai bahasa lain lagi nih! begitu pikirku pertama kali. setelah berhasil melewati ujian bahasa prancis level menengah dan dapat diploma level B1, akhirnya ku memutuskan, “oke abis ini gue mau serius nih belajar bahasa korea”. kalo ditanya kenapa, ya karena pengen bisa aja gitu ngerti gimana cara nulis dan baca tulisan korea dan mau belajar bahasa yang huruf alfabetnya beda aja. kalo baca tulisan arab kayak yang di kitab suci kan juga insya Allah udah bisa. nah, sekarang mau challenge diri sendiri untuk eksplor bahasa lain juga.

karena menurut ku belajar bahasa tuh menyenangkan! dan kalau diseriusin belajar bahasa tuh bisa banget buat bekal kerja nanti~ karena bahasa tuh bakalan selalu dibutuhin dan kepake deh sampai kapanpun!

terus kenapa korea? gak jepang, cina, thailand?

engga-engga, bukan karena lagi tergila-gila sama boy/girlband kpop kok, tapi aku sebenernya lebih into ke makanan korea yang enak-enak plus k-drama! aku juga suka dengerin lagu-lagu random bahasa korea yang seringkali jadi OST di k-drama. kalo kamu suka nonton k-drama juga pasti relate, soalnya OST lagu-lagu di k-drama itu bagus-bagus meskipun terkadang yang nyanyi gak terkenal-terkenal amat. selain itu, menurut ku, bahasa prancis dan korea itu kalau dipahami bener-bener, kedua bahasanya itu romantis sekali~ siapa di sini yang juga lagi belajar korea atau bahasa baru lainnya? share di bawah ya gimana cara belajar bahasa versi kamu!

oke, balik lagi. jadi, bersamaan dengan prancis memutuskan untuk lockdown lagi, aku makin ngerasa gak ada ide buat ngeblog, buntu. lanjutin tulisan cerita, juga buntu. ngerasa anxiety berlebih, insecure, overthinking, moody apalagi… you named it deh, aku merasakan semua itu! udah mencoba jalan kaki 8.000 langkah, mau ide nyobain masak atau baking ini itu kayak gak semangat. padahal cara healing aku secara personal, kayak making and sending more postcards or snailmail to penpals, journaling, baca buku, merawat tanaman pun udah gak mempan! biasanya mempan cuma sehari atau saat sedang melakukan kegiatan tersebut, tapi kemudian pas udah selesai balik lagi ke perasaan seperti di atas.

rasanya jiwa, hati dan pikiran kayak capek aja menerima berita-berita buruk dan negatif yang terjadi di sini dan di indonesia.

terus temenku ada yang pernah bilang, coba deh detoks sosmed, enak loh gini gini gini… aku pun belum menemukan keinginan untuk itu sih. karena aku tipenya kalo gak suka dan gak kenal ya gak usah follow, kalau udah follow tapi postingan orang tersebut ganggu dan gak asik ya di-mute aja. sesimpel itu sih aku mikirnya. karena sebagai orang yang tinggal jauh dari keluarga, saudara dan teman-teman, sosmed tuh kayak obat penawar rindu aja, seneng bisa lihat perkembangan teman-teman, postingan keluarga atau cuman sekadar lihat aktifitas celebrity crush ku aja.

normal gak sih kalo aku tuh ngerasa capek, jenuh dan lumayan pressure karena hampir setahun kita berada di situasi yang tidak pasti, terombang-ambing, mikir dan berharap terus kapan ini semua akan berakhir? kalau kalian how to tackle all these feeling? saat lagi buntu-buntunya, mau ngapain aja gak semangat, ada gak sih ritual atau cara kalian sendiri untuk healing dari perasaan-perasaan tersebut? siapa tau ada yang lagi mengalami hal yang sama kayak aku, jadi bisa saling support dan encourage satu sama lain~

*

can’t fight this no more
it’s just you and me
and there’s nothing i’d, nothing i’d rather do
i’m stuck with you, stuck with you, stuck with you

Ariana Grande & Justin Bieber – stuck with u.

*

2 Comments

  • Messa

    Halo Astrid. Salam kenal ya. Aku Messa dari h0tchocolate.wordpress.com 🙂 Dapet linknya dari blog mbak Silvi akudiperancis.com

    Udah nyaris setahun kita hidup bersama korona ini ya… Kebetulan aku juga baru aja struggling sama kejenuhan. Yg kemudian kulakukan adalah membaca kembali jurnal2 lama dan bersyukur, dan menolong orang2 yg butuh bantuan, then pray for people.

    Semoga jawabannya dapat menolong Astrid ya. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: